Nggak ada bosennya ngomongin PHP. Iya, gue salah satu korban dari sekian juta orang yang kena PHP. Gue akui, dulu gue pernah naksir sama temen satu sekolah. Dia cewek, cakep banget. Namanya Nadia. Awalnya gue cuma sekedar kagum sama penampilannya. Dia juga baik dan nggak banyak tingkah. Makin lama gue makin tertarik, akhirnya gue coba nanya ke temen-temen.

“Do, kenal dia gak?” Kata gue sambil nunjuk ke arah Nadia.

Edo menggelengkan kepala. Ternyata temen-temen gue nggak ada yang tahu soal dia. Ini kesempatan emas buat gue.

Gue terus berusaha biar bisa kenal dan deket sama Nadia. Sampai akhirnya gue berhasil ngumpulin nyawa buat minta nomer hapenya. Nggak! Pertama kali gue minta nomer hapenya, dia cuma bingung sambil ngeliat muka gue. Iya, ada kemungkinan dia mikir, “Ini manusia apa siluman?”

Image: http://drise-online.com
Oke, rencana pertama udah gagal. Lanjut rencana kedua..
Gue nggak mau nyerah gitu aja. Gue coba ngetik namanya di pencarian Facebook. Ada sekitar 364 orang bernama Nadia. Gue telitit satu persatu sambil nge-liat foto profilnya.

“KETEMU!” Kata gue kegirangan.

Gue langsung klik profilnya dan nyari tau apa aja tentang dia. Gue salto pas liat ada nomer hape di profilnya. Dari situ gue ngerasa punya peluang besar buat bisa kenal sama Nadia.
Singkat cerita aja nih. Semenjak gue punya nomer hapenya, gue jadi sering sms-an. Gue sekarang kenal dan lumayan deket. Nggak jarang kalo pas sms-an kita nge-bahas soal cinta-cintaan. Gue GR banget waktu itu!

Setelah satu bulan berjalan, gue beraniin diri buat bilang kalo gue sayang banget sama dia.

“Maaf, aku nggak bisa nerima kamu sekarang. Aku baru putus dan aku nggak mau kamu jadi pelarian buat aku,” Kata Nadia.

“Tapi, Nad, aku sayang banget sama kamu,”  Kata gue melas.

“Tolong jangan sekarang. Nanti kamu boleh nyatain lagi perasaan itu di lain waktu,” Jelas Nadia.

Mendengar jawaban itu gue langsung lemes. Tapi gue masih punya harapan. Gue nyoba nyari waktu yang pas buat bilang untuk yang kedua kalinya. Dan.. sebulan setelah itu gue bener-bener ngerasa udah dibohongi. Iya, Nadia udah punya pacar. Hati gue bener-bener ancur. Gue pengin loncat, tapi gue takut jatoh. Kecewa, sedih, kesel udah campur jadi satu. Sakit banget!

So, pada dasarnya PHP nggak akan terjadi kalo nggak ada harapan yang berlebih.
OBI (Author)
About The Author:

OBI, Author di blog absurd: www.biobii.com. Ikuti:

Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama

3 komentar:

  1. Ah kadang rasa suka bikin orang bego, bro. Kalo gue sih act selanjutnya bikin dia nyesel nyampe meronta teriak hina minta dipersunting jadi suaminya.. #engga gitu juga.

    BalasHapus
  2. ceritanya menarik sekali, hihi :)

    BalasHapus

Tulis komentar anda.
1. Berkomentarlah sesuai tema artikel diatas.
2. Dilarang spam, jualan atau promosi.
3. Gunakan bahasa yang sopan.
4. Tolong untuk tidak menyematkan link aktif.
5. Centang "Beri tahu saya" agar anda tahu balasan dari kami.

Terimakasih sudah berkunjung :>) :p

 
Top